Sejarah penelitian DNA ( Deoxyribo Nucleic Acid )

Sejarah penyelidikan genetik dimulai dengan Gregor Mendel "Bapak genetika". Dia telah melakukan percobaan dengan tanaman tahun 1857 yang mengarah ke peningkatan minat dalam penelitian genetika.

Mendel

Mendel yang menjadi seorang biarawan dari Gereja Katolik Roma pada tahun 1843, belajar di Universitas Wina dari mana ia belajar matematika, dan kemudian kemudian melaksanakan banyak eksperimen ilmiah.

Eksperimen terlibat menanam tanaman kacang selama 8 tahun. Dia terpaksa menyerah eksperimen ketika ia menjadi pemimpin di biara. Ia meninggal pada tahun 1884, tapi percobaan masih membentuk dasar genetika dan memberikan ide yang adil dari warisan.

Friedrich Miescher dan Richard Altmann

Friedrich Miescher (1844-1895) menemukan suatu zat yang ia disebut "nuclein" pada tahun 1869. Kemudian dia terisolasi murni contoh bahan yang kini dikenal sebagai DNA dari sperma salmon, dan pada tahun 1889 murid-Nya, Richard Altmann, menamakannya "asam nukleat". Zat ini ditemukan hanya ada dalam kromosom.

Frederick Griffith

Frederick Griffith, seorang ilmuwan, bekerja pada sebuah proyek pada tahun 1928 yang membentuk dasar bahwa DNA adalah molekul warisan. Griffith ' s percobaan terlibat tikus dan dua jenis radang paru-paru-satu adalah virulen dan lain bebas-virulen. Ia disuntikkan virulen radang paru-paru ke mouse dan mouse meninggal. Selanjutnya ia disuntikkan bebas-virulen radang paru-paru ke tikus dan tikus yang selamat.

Setelah ini, dia memanas penyakit virulen untuk membunuh itu dan kemudian disuntikkan ke mouse. Waktu ini binatang bertahan sebagai diprediksi. Terakhir ia disuntikkan bebas-virulen radang paru-paru dan virulen radang paru-paru yang telah dipanaskan dan dibunuh, ke mouse. Kali ini mouse meninggal.

Griffith berspekulasi bahwa membunuh bakteri virulen berlalu pada karakteristik yang bebas-virulen untuk membuatnya virulen. Ia percaya karakteristik ini dalam molekul warisan. Ini lewat pada molekul warisan adalah apa yang disebut transformasi.

Oswald Avery

Oswald Avery dilanjutkan dengan percobaan Griffith di sekitar satu dekade kemudian untuk melihat apa molekul warisan. Dalam percobaan ini, ia menghancurkan lipid, asam ribonukleat, karbohidrat, dan protein virulen radang paru-paru. Transformasi masih terjadi setelah ini. Selanjutnya ia menghancurkan Asam deoksiribonukleat. Transformasi tidak terjadi. Dia telah menemukan dasar warisan.

Phoebus Levene

Pada tahun 1929 Phoebus Levene di Rockefeller Institute diidentifikasi komponen yang membentuk molekul DNA. Komponen-komponen adalah:

a. Empat basa
  1. Adenina (A)
  2. Sitosina (C)
  3. Guanina (G)
  4. Timina (T)
b. Gula
c. Fosfat

Dia menunjukkan bahwa komponen DNA terkait dalam urutan fosfat-gula-basis. Dia mengatakan bahwa masing-masing unit adalah sebuah nukleotida dan menyatakan molekul DNA terdiri dari serangkaian unit nukleotida yang dihubungkan bersama-sama melalui gugus fosfat. Ia menyarankan bahwa ini membentuk ' tulang punggung ' molekul.

Namun, Levene berpikir rantai pendek dan dasar diulang dalam urutan tetap sama. Itu Torbjorn Caspersson dan Einar Hammersten yang menunjukkan bahwa DNA adalah polimer.

Erwin Chargaff dan Chargaff's aturan

Untuk memahami lebih baik molekul DNA, ilmuwan berusaha untuk membuat model untuk memahami cara kerjanya dan apa yang dilakukannya. Pada 1940 ilmuwan lainnya yang bernama Erwin Chargaff menemukan pola dalam jumlah dari empat basa: adenina, guanina, sitosina, dan timina.

Ia mengambil sampel DNA dari sel yang berbeda dan menemukan bahwa jumlah adenina adalah hampir sama dengan jumlah timina, dan bahwa jumlah guanina adalah hampir sama dengan jumlah sitosina. Dengan demikian Anda bisa mengatakan: A = T, dan G = C. Penemuan ini kemudian menjadi Chargaff's aturan.

Rosalind Franklin dan Maurice Wilkins

Kemudian dua peneliti Rosalind Franklin dan Maurice Wilkins mencoba membuat kristal molekul DNA. Mereka ingin mengambil gambar X ray DNA untuk memahami bagaimana DNA bekerja. Ini dua ilmuwan yang sukses dan memperoleh pola x-ray.

Pola yang muncul untuk mengandung janjang, seperti orang-orang di tangga antara ke helai yang berdampingan. Mereka menemukan bahwa DNA memiliki bentuk helix.

Watson dan Crick

Pada tahun 1953, dua ilmuwan, James d. Watson dan Francis Crick, mencoba untuk menempatkan bersama-sama sebuah model DNA. Mereka mengambil melihat Franklin dan Wilkin ' s gambar X-ray dan membuat model mereka.

Mereka menciptakan model yang tidak berubah banyak sejak itu. Model mereka menunjukkan heliks ganda dengan sedikit janjang menghubungkan strands dua. Janjang ini adalah Basa nukleotida.

Mereka juga menemukan bahwa jika mereka dipasangkan timina dengan adenina dan guanina dengan DNA sitosina akan terlihat seragam. Pasangan ini adalah juga sesuai dengan Chargaff ' s aturan.

Mereka juga menemukan bahwa ikatan hidrogen yang dapat terbentuk antara dua pasangan basa. Selain itu, setiap sisi adalah pelengkap yang lengkap yang lain.

Alec Jeffreys

Pemrofilan DNA dikembangkan beberapa tahun kemudian pada tahun 1984 oleh genetikawan Inggris Alec Jeffreys dari Universitas Leicester, dan pertama kali digunakan untuk mendakwa Colin Pitchfork pada 1988 dalam kasus pembunuhan Enderby di Leicestershire, Inggris. Jadi mulai perjalanan penelitian DNA.

Ditinjau oleh April Cashin-Garbutt, BA Hons (Cantab)

Sumber



Materi Terkait:



Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel