Pengertian Tayamum, Syarat, Rukun, Sunah, dan Doanya

Tayamum
Tayamum secara bahasa adalah berwudu dengan debu,(pasir, tanah) yang suci karena tidak ada air atau adanya halangan memakai air.
Tayamum menurut istilah adalah menyapakan tanah atau debu yang suci ke muka dan kedua tangan sampai siku dengan memenuhi syarat da rukunnya sebagai pengganti dari wudu atau mandi wajib karena tidak adanya air atau dilarang menggunakan air disebabkan sakit.
Firman Allah SWT dalam surat An Nisa ayat 43..
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لا تَقْرَبُوا الصَّلاةَ وَأَنْتُمْ سُكَارَى حَتَّى تَعْلَمُوا مَا تَقُولُونَ وَلا جُنُبًا إِلا عَابِرِي سَبِيلٍ حَتَّى تَغْتَسِلُوا وَإِنْ كُنْتُمْ مَرْضَى أَوْ عَلَى سَفَرٍ أَوْ جَاءَ أَحَدٌ مِنْكُمْ مِنَ الْغَائِطِ أَوْ لامَسْتُمُ النِّسَاءَ فَلَمْ تَجِدُوا مَاءً فَتَيَمَّمُوا صَعِيدًا طَيِّبًا فَامْسَحُوا بِوُجُوهِكُمْ وَأَيْدِيكُمْ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَفُوًّا غَفُورًا (٤٣)
Artinya : “Dan jika kamu sakit atau sedang dalam musafir atau datang dari tempat buang air atau kamu telah menyentuh perempuan, kemudian kamu tidak mendapat air, maka bertayammumlah kamu dengan tanah yang baik (suci), sapulah mukamu dan tanganmu sesungguhnya Allah Maha Pemaaf lagi Maha Pengampun.” (QS An Nisa:43)
Tayammum merupakan pengganti dari berwudu. Apabila seseorang telah melaksanakan salat dengan tayamum kemudian dia menemukan air, maka tidak wajib mengulang sekalipun waktu salat masih ada.
Adapun syarat dan rukun, sunah serta hal-hal yang terkait dengan tayamum adalah sebagai berikut.
a.       Syarat Tayamum
Syarat tayamum adalah sebagai berikut :
1.       Ada sebab yang membolehkan mengganti wudu atau mandi wajib dengan tayamum.
2.       Sudah masuk waktu salat
3.       Sudah berusaha mencari air tetapi tidak menemukan
4.       Menghilangkan najis yang melekat di tubuh
5.       Menggunakan tanah atau debu yang suci.
b.      Rukun Tayamum
1.       Niat
2.       Mengusap debu ke muka
3.       Mengusap debu ke dua tangan sampai siku
4.       Tertib
c.       Sunah Tayamum
Dalam melaksanakan tayamum, seseorang hendaknya memperhatikan sunah-sunah tayamum sebagai berikut.
1.       Membaca dua kalimah syahadat ketika hendak bertayamum
2.       Membaca ta’awuz dan basmalah
3.       Menepiskan debu yang ada di telapak tangan
4.       Merenggangkan jari-jari tangan
5.       Menghadap kiblat
6.       Mendahulukan anggota tubuh yang kanan dari yang kiri
7.       Membaca do’a (seperti do’a sesudah wudu)
d.      Hal yang membatalkan Tayamum
Tayamum seseorang menjadi batal karena sebab berikut :
1         Semua yang membatalkan wudu juga membatalkan tayamum
2         Keadaan seseorang melihat air yang suci yang mensucikan(sebelum salat)
3         Murtad (keluar dari agama Islam)
e.      Praktik Tayamum
Ada beberapa hal yang perlu kamu ketahui dalam melakukan tayamum. Hal tersebut perlu diperhatikan karena suatu saat kamu pasti akan melakukannya, seperti ketika kamu dalam perjalanan, berada di daerah yang tidak ada air, atau sedang sakit yang tidak memperbolehkan terkena air.
1         Carilah tempat yang mengandung debu/tanah yang suci.
2         Letakkan atau tempelkan kedua tangan pada tempat yang berdebu tersebut disertai niat dalam hati. Lafal niat tayamum.
نويت التّيمّم لاستبا حة الصّلاة فرضا لله تعالى
Artinya :” Aku niat bertayamum untuk dapat mengerjakan salat fardu karena Allah Ta’ala.”
3         Mengusap kedua tangan sampai siku hingga merata dengan mendahulukan tangan kanan. Usahakan mencari debu pada tempat yang berbeda.
4         Membaca do’a sesudah tayamum, seperti do’a sesudah wudu.

sumber;ariffa



Materi Terkait:



Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel