15 Pahala Puasa Ramadhan Selama 30 Hari


Bulan suci Ramadhan adalah waktu untuk berpuasa, refleksi internal, menahan diri, memberi, dan kesalehan dan perubahan diri. Kami berharap kualitas ini akan tetap bersama kami sepanjang tahun seperti tazkirah sebelum ramadhan. 

Banyak orang mengamati puasa sebagai kewajiban agama tetapi hanya sedikit dari mereka yang tahu manfaat kesehatan yang sifatnya sekunder. Puasa adalah praktik yang baik karena mempromosikan kebiasaan makan yang sehat, menghilangkan racun dari tubuh, mengurangi gula darah dan menyimpan lemak. Berikut 15 Pahala Puasa Ramadhan selama 30 hari. 

1. Puasa adalah Perisai Melawan Api 

Sesuai dengan sebuah dalil : 

“Puasa adalah perisai dengan mana seorang pelayan melindungi dirinya dari Api.” Ahmad. Sahih. “Pada Hari Penghakiman, puasa akan berkata: ‘Ya Tuhanku, aku mencegahnya dari makanan keinginan sehingga menerima syafaat saya untuk dia.” Ahmad, Al-Hakim dan Abu Nu’aym. Hasan 

2. Puasa adalah Sarana bagi Dosa-Dosa untuk Diampuni 

“Dia yang berpuasa Ramadhan, karena iman dan berharap untuk pahala (dari Allah) maka dosa masa lalunya diampuni.” Al-Bukhari dan Muslim 

3. Supaya Orang yang Berpuasa Doanya Dijawab 
Puasa adalah salah satu sarana dimana menjadi penghubung umat dan tuhan NYA untuk pengampunan dosa: 

“Ada di bulan Ramadhan di setiap hari dan malam orang-orang kepada siapa Allah memberikan kebebasan dari Api, dan ada untuk setiap Muslim permohonan yang dia dapat membuat dan akan diberikan.” Al-Bazzar dan Ahmad. 

4. Puasa adalah Penghukuman bagi Berbagai Dosa 
Ini juga merupakan sebuah tebusan untuk segala perbuatan dosa yang pernah dilakukan oleh seseorang kepada tuhan NYA: 

“Lakukan ziarah dan ziarah yang lebih rendah untuk Allah … tapi siapa pun di antara kamu yang sakit atau memiliki penyakit kepala harus membayar tebusan, baik dengan berpuasa atau dengan amal …” Al-Qur’an 2: 196

“Jangan pernah seorang mukmin membunuh orang percaya kecuali karena kesalahan … dan mereka yang menemukan ini di luar kemampuan mereka harus berpuasa dua bulan berturut-turut. Demikianlah penebusan dosa yang dikenakan oleh Allah; dan Allah Maha Mengetahui, Bijak .”Al-Qur’an 4:92 

5. Orang yang Berpuasa Akan Diantara Para Pengikut yang Benar dari Para Nabi 
Seorang pria datang kepada Nabi, saw , dan bertanya :“Ya Rasulullah, bagaimana jika saya bersaksi bahwa tidak ada yang berhak untuk disembah selain Allah dan bahwa Anda adalah Rasulullah, dan saya mengamati sholat lima waktu , dan saya membayar zakat , dan saya berpuasa dan berdiri dalam doa di bulan Ramadan, lalu di antara siapa saya akan berada? “Dia berkata: “Di antara para pengikut sejati para nabi dan para martir.”

Ibn Hibban. 

6. Puasa adalah Perisai Melawan Keinginan Basis Seseorang 
“Wahai para pemuda, siapa pun di antara kamu yang bisa menikah lalu biarkan dia melakukannya, karena itu menahan mata dan melindungi bagian-bagian pribadi, dan dia yang tidak mampu, lalu biarkan dia cepat karena itu adalah perisai baginya.” Al-Bukhari dan Muslim 

Begitu kita menyadari kebesaran berpuasa dan pencapaian apa yang ditimbulkannya, kita harus mengerahkan semua upaya kita dalam melakukan puasa sebaik mungkin. 

Dan karena puasa adalah ibadah, itu harus dilakukan semata-mata demi Allah, dan tidak ada niat yang diterima, selain menyenangkan Allah dan mencari Wajah-Nya dengan ketulusan semua seseorang. 

7. Membenarkan Niat Muslim 
Tanpa niat yang benar, tidak ada akta yang bernilai di akhirat. Kita orang Muslim harus secara konstan memverifikasi niat kita dan mempertimbangkan mengapa kita melakukan puasa. 

Apakah kita melakukannya hanya karena itu adalah praktik orang tua dan teman-teman kita, atau apakah kita melakukannya karena itu adalah bagian dari tradisi kita, atau mungkin karena kita hanya ingin menyesuaikan diri dengan lingkungan kita untuk menghindari masalah? 

Seorang Muslim yang menyadari bahwa hanya dengan Allah yang tersisa, dan bahwa Dia adalah satu-satunya yang memberi dan menahan,pada siapa kedamaian, disinggung dalam hadits : 

“Pada Hari Kiamat, seorang penelepon akan berseru, ‘Siapa pun yang melakukan perbuatan untuk orang lain selain Allah, dapat mencari pahala dari yang dilakukannya perbuatan itu.’ Sahih Al-Jami ‘ 

8. Puasa memberi istirahat ke sistem pencernaan 

Misalnya, diakui bahwa puasa adalah salah satu perawatan terbaik untuk keasaman di perut serta masalah peradangan. Puasa dapat memperkuat kulit dan tulang, mengurangi risiko batu kandung empedu dan meningkatkan fungsi jantung dan sirkulasi darah. Puasa membantu meningkatkan kadar lemak darah seperti hukum ceramah dibulan Ramdhan. 

9. Puasa mempromosikan detoksifikasi 

Puasa mengurangi gula darah. Puasa meningkatkan gangguan glukosa sehingga tubuh bisa mendapatkan energi. Ini mengurangi produksi insulin. Hasil puasa adalah pengurangan gula darah. Puasa mendorong pemecahan lemak dan penurunan berat badan. 

Konsumsi kalori benar-benar menurun di bulan Ramadhan. Jika Anda mempertahankan kebiasaan makan yang biasa, Anda kemungkinan besar akan makan lebih sedikit dan menurunkan berat badan. 

Ketika sumber Energi Anda selama puasa terutama adalah lemak. Berusaha untuk tetap ringan aktif di siang hari dapat meningkatkan pemutusan lemak lebih banyak lagi. Puasa adalah kesempatan besar untuk membentuk tubuh Anda. 

10. Alternatif Pengobatan Darah Tinggi 

Puasa meningkatkan tekanan darah tinggi. Ini dianggap sebagai salah satu metode non-obat untuk mengurangi tekanan darah. Ini membantu mengurangi risiko aterosklerosis. Yaitu penyumbatan arteri oleh partikel lemak. Selama berpuasa, glukosa dan kemudian, toko lemak digunakan untuk menghasilkan energi. 

11. Menjaga Metabolisme 
Tingkat metabolisme berkurang selama berpuasa. Ini menjaga konstanta metabolisme dan dalam batas. Manfaat dari semua ini adalah penurunan tekanan darah. 

12. Pola Makan Yang sehat 
Puasa mempromosikan pola makan yang sehat. Ini mengurangi keinginan untuk makanan olahan, mempromosikan keinginan untuk makanan alami, terutama air dan buah-buahan. Ini adalah puasa satu arah mempromosikan gaya hidup sehat. 

13. Meningkatkan Kekebalan 
Puasa meningkatkan kekebalan. Ketika seorang individu pada diet seimbang selama berpuasa, ini dapat meningkatkan kekebalan seperti waktu doa yang mustajab di bulan Ramadhan. 

14. Mengatasi Racun 
Menghilangkan racun dan mengurangi penyimpanan lemak juga membantu tubuh. Ketika seseorang mengambil buah untuk berbuka puasa, ia meningkatkan cadangan vitamin dan mineral penting tubuh. Vitamin A dan E adalah antioksidan baik yang tersedia dalam buah-buahan. Mereka membantu meningkatkan kekebalan. 

15. Mengatasi Kecanduan 
Puasa dapat membantu mengatasi kecanduan. Ini dapat membantu pecandu untuk mengurangi keinginan mereka, untuk alkohol, kafein dan penyalahgunaan zat lainnya. Meskipun ada rezim lain yang diperlukan untuk menyelesaikan kecanduan, puasa dapat memainkan peran penting dengan cara ini seperti amalan di jum’at terakhir Ramadhan. 

Singkatnya, Ramadhan adalah kesempatan sempurna untuk melatih diri kembali dan kembali ke jalur makan sehat. Ketika kita berpuasa, kita belajar mengendalikan keinginan kita. 

Pada akhir Ramadhan, kita akan memiliki kekuatan yang lebih kuat dan mendapatkan kembali kekuatan untuk mengatakan tidak untuk menggoda makanan. Perbaikan diri yang terjadi selama bulan Ramadhan harus terus berlanjut sepanjang tahun. 

Seperti kita semua tahu bahwa puasa adalah bagian yang sangat penting dari iman Islam dan memiliki banyak manfaat yang hanya dapat dirasakan oleh orang yang rajin berpuasa dengan ketulusan Ramadhan ini.

sumber : https://dalamislam.com/hukum-islam/hukum-ceramah-di-bulan-ramadhan



Materi Terkait:



Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel