Sejarah singkat Asal Mula Adanya Pacaran di Dunia


Sejarah Asal Mula Adanya Pacaran di Dunia Menurutu Om Wikipedia Pacaran merupakan proses perkenalan antara dua insan manusia yang biasanya berada dalam rangkaian tahap pencarian kecocokan menuju kehidupan berkeluarga yang dikenal dengan pernikahan. Pada kenyataannya, penerapan proses tersebut masih sangat jauh dari tujuan yang sebenarnya. Manusia yang belum cukup umur dan masih jauh dari kesiapan memenuhi persyaratan menuju pernikahan telah dengan nyata membiasakan tradisi yang semestinya tidak mereka lakukan.

menurut versinya mimin websejarah, Pacaran adalah hubungan antara cowok dan cewek yang melalui proses yang dikenal dengan pedekate, biasanya pedekate dimulai dengan perkenalan, smsan ,telpon, ngajak jalan alias ngedate dan baru proses terakhir "katakan cinta".

Sejarah Asal Mula Adanya Pacaran di Dunia

Dalam salah satu taushiyahnya, Habib Segaf bin Mahdi bin Syaikh Abubakar bin Salim Allahu yarhamuh, menyinggung perihal tradisi pacaran. Menurut beliau, tradisi pacaran bermula di zamannya Nabi Nuh As. Nabi Nuh As. diperintahkan Allah Swt. untuk membuat bahtera, sebab saat itu Allah hendak mengadzab atas kaumnya yang durhaka.

Setelah bahtera itu dibuat, Nabi Nuh mulai menyerukan kepada umatnya untuk turut serta dalam bahteranya. Di saat itulah terlihat dari umatnya yang membangkang, yaitu mereka yang tidak mengindahkan seruan nabinya sendiri karena Allah hendak menurunkan banjir bandang. Dari sekian banyak umatnya, yang taat atas ajakan nabinya hanyalah beberapa gelintir saja.

Selain dari kalangan manusia yang turut serta, Nabi Nuh As. juga mengajak para binatang dari berbagai jenisnya dengan pasangannya masing-masing. Hal itu karena mereka akan memulai kehidupan yang baru usai banjir bandang disurutkan Allah Swt.

Nabi Nuh As. menyerukan: “Wahai umatku dan seluruh hewan yang turut serta bersamaku, tahanlah kamu sekalian dari melakukan hubungan badan. Karena bahtera ini sudah terlalu penuh menampung aku dan kalian. Kita akan memulai kehidupan baru saat banjir bandang ini berhenti. Wahai Tuhanku damparkanlah kami di tempat yang penuh keberkahan. Karena sesungguhnya Engkaulah Dzat sebaik-baik pemberi tempat.”


Himbauan tersebut disampaikan dan didengarkan oleh seluruh penumpang bahtera Nuh. Namun ada saja yang melanggarnya, sepasang anjing terlihat sedang mesra berpacaran dengan pasangannya. Hal itu akhirnya dilaporkan oleh sang kucing kepada Nabiyullah Nuh As. Mendapat laporan itu, Nabi Nuh pun memperingatkan kedua anjing tersebut untuk tidak melakukannya kembali.

Karena ada niat serta kesempatan, kedua anjing tersebut mengulangi perbuatannya hingga menjurus pada saling cumbu-mencumbu. Si kucing, yang memang kerjaannya tukang ngintip, melihat kejadian itu dan melaporkannya kembali kepada Nabi Nuh As.

sumber:
http://pustakamuhibbin.blogspot.com/2013/07/sejarah-pacaran.html
http://id.wikipedia.org/wiki/Pacaran
http://aliffawahyu91.blogspot.com/2013/01/asal-usul-kata-pacaran.html



Materi Terkait:



Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel