Pengertian Ilmu Rekayasa Genetika Beserta Contohnya Lengkap

Pengertian Ilmu Rekayasa Genetika Beserta Contohnya Lengkap

 – Rekayasa genetika, juga disebut modifikasi genetik, adalah manipulasi langsung dari suatu organisme genom menggunakan bioteknologi . Ini adalah satu set teknologi yang digunakan untuk mengubah susunan genetik sel, termasuk transfer gen dalam dan melintasi batas-batas spesies untuk menghasilkan peningkatan atau novel organisme.

DNA baru dapat dimasukkan dalam genom inang dengan terlebih dahulu mengisolasi dan menyalin materi genetik yang menarik menggunakan kloning molekuler metode untuk menghasilkan urutan DNA, atau dengan sintesis DNA, dan kemudian memasukkan ini membangun ke dalam organisme inang. Gen-gen dapat dihapus, atau “tersingkir”, menggunakan nuklease .

Gen penargetan adalah teknik yang berbeda yang menggunakan rekombinasi homolog untuk mengubah gen endogen, dan dapat digunakan untuk menghapus gen, menghapus ekson , menambahkan gen, atau memperkenalkan mutasi titik.

Organisme yang dihasilkan melalui rekayasa genetika dianggap sebuah organisme yang dimodifikasi secara genetik (GMO). GMO pertama bakteri yang dihasilkan pada tahun 1973 dan GM tikus pada tahun 1974. Insulin -producing bakteri dikomersialisasikan pada tahun 1982 dan makanan yang dimodifikasi secara genetik telah dijual sejak tahun 1994. Glofish , GMO pertama yang dirancang sebagai hewan peliharaan, pertama kali dijual di Amerika Serikat pada Desember 2003.

Teknik rekayasa genetik telah diterapkan di berbagai bidang termasuk penelitian, pertanian, industri bioteknologi, dan obat-obatan. Enzim yang digunakan dalam deterjen dan obat-obatan seperti insulin dan hormon pertumbuhan manusia sekarang diproduksi dalam sel GM, eksperimental garis sel GM dan hewan GM seperti tikus atau ikan zebra yang digunakan untuk tujuan penelitian, dan tanaman transgenik telah dikomersialisasikan.

Rekayasa genetika mengubah genetik make-up dari suatu organisme menggunakan teknik yang menghapus diwariskan materi atau yang memperkenalkan DNA disiapkan di luar organisme baik secara langsung ke dalam host atau menjadi sel yang kemudian menyatu atau hibridisasi dengan tuan rumah.

Hal ini melibatkan menggunakan asam nukleat rekombinan ( DNA atau RNA ) teknik untuk membentuk kombinasi baru dari materi genetik diwariskan diikuti dengan penggabungan dari bahan yang baik secara tidak langsung melalui vektor sistem atau langsung melalui mikro-injeksi , makro-injeksi dan mikro-enkapsulasi teknik.
Rekayasa genetika tidak normal termasuk tradisional hewan dan pemuliaan tanaman , fertilisasi in vitro , induksi poliploidi , mutagenesis dan fusi sel teknik yang tidak menggunakan asam nukleat rekombinan atau organisme rekayasa genetika dalam proses.

Namun Komisi Eropa juga telah didefinisikan rekayasa genetika secara luas sebagai termasuk pembiakan selektif dan cara lain seleksi buatan. Kloning dan stem cell penelitian, meskipun tidak dianggap rekayasa genetika, yang terkait erat dan rekayasa genetika dapat digunakan di dalam diri mereka.

biologi sintetis adalah disiplin yang muncul yang mengambil rekayasa genetika langkah lebih lanjut dengan memperkenalkan bahan artifisial disintesis dari bahan baku menjadi suatu organisme.

Jika bahan genetik dari spesies lain ditambahkan ke host, organisme yang dihasilkan disebut transgenik . Jika bahan genetik dari spesies yang sama atau spesies yang secara alami dapat berkembang biak dengan host digunakan organisme yang dihasilkan disebut cisgenic.

Rekayasa genetika juga dapat digunakan untuk menghapus materi genetik dari organisme sasaran, menciptakan gen knockout organisme. di Eropa modifikasi genetik adalah identik dengan rekayasa genetika sementara di Amerika Serikat itu juga dapat merujuk ke metode pemuliaan konvensional.  sistem peraturan Kanada didasarkan pada apakah suatu produk memiliki novel yang memiliki terlepas dari metode asli.

Dengan kata lain, produk ini diatur sebagai rekayasa genetika jika membawa beberapa sifat yang sebelumnya tidak ditemukan pada spesies apakah itu dihasilkan dengan menggunakan metode tradisional pemuliaan (misalnya, pembiakan selektif , sel fusi , pemuliaan mutasi ) atau rekayasa genetika.  dalam komunitas ilmiah, rekayasa genetika istilah tidak umum digunakan; istilah yang lebih spesifik seperti transgenik lebih disukai.
Source : blograntaimakanan




Materi Terkait:



Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel