Ilmu Falak :Pengertian, Sejarah, Manfaat Terlengkap


Ilmu Falak :Pengertian, Sejarah, Manfaat Terlengkap



A. DEFINISI ILMU FALAK


Kata falak berasal dari bahasa Arab yang mempunyai persamaan dengan kata Madar yang dalam bahasa Inggris disebut ”Orbit” yang bisa diartikan sebagai lingkaran langit atau cakrawala. Kata Falak juga disebutkan dalam Al-Qur’an sebanyak dua kali, yakni Q. S. Anbiya’: 33 yang berbunyi:


وهو الّذى خلق الليل والنّهار والشّمس والقمر كلّ فى فلك يسبحون


“Dan dialah yang menciptakan malam dan siang, matahari dan bulan, masing-masing dari keduanya itu beredar di dalam garis edarnya”.


Dan Q. S. Yaasin: 40 yang berbunyi:


لا الشّمس ينبغى لها أن تدرك القمر ولا الليل سابق النّهار وكلّ فى فلك يسبحون


“Tidaklah mungkin bagi matahari mendapatkan bulan dan malampun tidak dapat mendahului siang. Dan masing-masing beredar pada garis edarnya”.


Dari kedua ayat di atas jelas bahwa kata Falak secara etimologis diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia (Al-Qur’an dan terjemahan Departemen Agama) dengan kata garis edar atau orbit.


Sedangkan secara terminologi, dapat dikemukakan beberapa rumusan, antara lain: 
Kamus Besar Bahasa Indonesia; Mengartikan bahwa ”Ilmu Falak” adalah ilmu pengetahuan mengenai keadaan (peredaran, perhitungan dan sebagainya) bintang-bintang. 
Ensiklopedi Islam; Merumuskan pengertian Ilmu Falak sebagai Ilmu yang mempelajari benda-benda langit; matahari, bulan, bintang, dan planet-planetnya. 
Ensiklopedi hukum Islam; menjelaskan pengertian ilmu falak sebagai Ilmu pengetahuan yang mempelajari benda-benda langit, tentang fisiknya, geraknya, ukurannya, dan segala sesuatu yang berhubungan dengannya. 
Sedangkan menurut Badan Hisab Rukyat Departemen Agama dalam bukunya Almanak Hisab Rukyat menyebutkan bahwa Ilmu Falak adalah Ilmu pengetahuan yang mempelajari lintasan benda langit seperti matahari, bulan, bintang-bintang, dan benda-benda langit lainnya dengan tujuan mengetahui posisi benda-benda langit itu serta kedudukannya dari benda-benda langit lainnya. 


Dari pengertian tersebut di atas dapat ditarik pengertian bahwa secara umum ilmu falak merupakan cabang ilmu praktis yang mempunyai objek formal benda-benda langit, khususnya matahari, bumi dan bulan dengan objek material berupa garis edar atau orbit masing-masing dan sasaran fungsionalnya adalah mendukung salah satu syarat dalam beribadah kepada Allah SWT.


Istilah ilmu falak dapat disejajarkan dengan istila Practical Astronomu (Astronomi Praktis) yang terdapat dalam dunia astronomi. Dinamakan demikian karena hasil perhitungan dari ilmu ini dapat dipraktekan atau dimanfaatkan manusia dalam kehidupan sehari-hari. Dinamakan jugaIlmu Hisab karena kegiatan yang menonjol dari ilmu ini ialah menghitung kedudukan ketiga benda langit di atas.


Adapun Asronomi adalah ilmu pengetahuan yang mempelajari benda-benda langit dengan tujuan untuk mengetahui pengaruh benda-benda langit itu terhadap nasib seseorang di muka bumi. Astrologi inilah yang dikenal dengan Ilmu Nujum.


Jika di amati secara spesifik memang terdapat perbedaan yang signifikan antara ilmu falak dengan astronomi, dari sisi ruang lingkup bahasanya, astronomi mengkaji seluruh benda-benda langit, baik matahari, palanet, satelit, bintang, galaksi, nabula dan lainnya. Sedangkan ilmu falak ruang lingkup pembahasannya hanya terbatas pada matahrari,bumi dan bulan. Itupun hanya posisinya saja sebagai akibat dari pergerakannya. Hal ini karena perintah ibadah tidak bisa lepas dari waktu. Sedangkan waktu itu sendiri berpedoman pada peredaran benda-benda langit dan semua itu berhubungan dengan posisi. Dengan demikian, mempelajari ilmu falak sangatlah penting, sebab untuk kepentingan praktek ibadah.


Bahasan Ilmu Falak yang dipelajari dalam Islam adalah yang ada kaitannya dengan pelaksanaan ibadah, sehingga pada umumnya Ilmu Falak ini mempelajari 4 bidang, yakni:


1. Arah kiblat dan bayangan arah kiblat


2. Waktu-waktu sholat


3. Awal bulan hijriyyah


4. Gerhana matahari dan bulan.


Ilmu Falak membahas arah kiblat pada dasarnya adalah menghitung besaran sudut yang diapit oleh garis meridian yang melewati suatu tempat yang dihitug arah kiblatnya dengan lingkaran besar yang melewati tempat yang bersangkutan dan ka’bah, serta menghitung jam berapa matahari itu memotong jalur menuju ka’bah.


Sedangkan ilmu falak membahas waktu-waktu sholat pada dasarnya adalah menghitung tenggang waktu antara ketika matahari berada di titik kulminasi atas dengan waktu ketika matahari berkedudukan pada awal waktu-waktu sholat.


Pembahasan awal bulan dalam ilmu falak adalah menghitung waktu terjadinya ijtima’(konjungsi) yakni posisi matahari dan bulan berada pada satu bujur astronomi, serta menghitung posisi bulan ketika matahari terbenam pada hari terjadinya konjungsi itu.


Pembahasan gerhana adalah menghitung waktu terjadinya kontak antara matahari dan bulan, yakni kapan bulan mulai menutupi matahari dan lepas darinya pada gerhana matahari, serta kapan pula bulan mulai masuk pada umbra bayangan bumi serta keluar darinya pada gerhana bulan.


B. SEJARAH DAN PERKEMBANGAN ILMU FALAK


Kajian ilmu falak banyak mendapat perhatian dari para peneliti dan sejarawan. Regis Morlan (seorang orientalis Prancis, peneliti sejarah ilmu falak klasik) mengemukakan beberapa factor di antaranya: banyaknya ulama yang berkecimpung di bidang ini sepanjang sejarah, banyaknya karya-karya yang dihasilkan, banyaknya observatorium astronomi yang berdiri sebagai akses dari banyaknya astronom serta karya-karya mereka, banyaknya data observasi (pengamatan alami) yang terdokumentasikan. Sementara itu Prof. Dr. Muhammad Ahmad Sulaiman (guru besar ilmu falak di Institut Nasional Penelitian Astronomi dan Geofisika, Helwan - Mesir) mengatakan “astronomi adalah miniatur terhadap majunya peradaban sebuah bangsa”.


Dalam perjalanan mulanya, peradaban India, Persia dan Yunani adalah peradaban yang punya kedudukan istimewa. Dari tiga peradaban inilah secara khusus muncul dan lahirnya peradaban falak Arab (Islam), disamping peradaban lainnya. Peradaban India adalah yang terkuat dalam pengaruhnya terhadap Islam (Arab). Buku astronomi ‘Sindhind’ punya pengaruh besar dalam perkembangan astronomi Arab (Islam), dengan puncaknya pada dinasti Abbasiah masa pemerintahan Al-Manshur, buku ini diringkas dan diterjemahkan ke dalam bahasa Arab. Ibrahim al-Fazzârî adalah orang yang mendapat amanah untuk mengerjakan proyek ini, sekaligus juga ia melahirkan buku penjelas yang berjudul “as-Sind Hind al-Kabîr”.


Peradaban Persia memberi pengaruh signifikan dalam peradaban ilmu falak Islam, ditemukan cukup banyak istilah-istilah falak Persia yang terus dipakai dalam Islam hingga saat ini, seperti zij (epemiris) dan auj (aphelion). Buku astronomi berbahasa Persia yang banyak mendapat perhatian Arab (Islam) adalah 'Zij Syah' atau ‘Zij Syahryaran’ yang merupakan ephemiris (zij) yang masyhur di zamannya.


Sementara dari peradaban Yunani puncaknya dimotori oleh Cladius Ptolemaus (w. ± 160 M) yang dikenal dengan sistem "geosentris"nya. Gagasan astronomi Ptolemaus terekam dalam maha karyanya yang berjudul ‘Almagest’ atau ‘Tata Agung’ yang menjadi buku pedoman astronomi hingga berabad-abad sebelum runtuh oleh teori tata surya Ibn Syathir (w. 777 H) dan Copernicus.


Dalam melihat sejarah ilmu falak maka dapat diklasikasikan sebagai berikut:


1) Ilmu falak sebelum islam


Dahulu, pada umumnya manusia memahami seluk beluk alam semesta hanyalah seperti apa yang mereka lihat, bahkan sering ditambah dengan macam-macam tahayul yang bersifat fantastis. Menurut mereka, bumi merupakan pusat alam semesta. Setiap hari, matahari, bulan, dan bintang-bintang dengan sangat tertib mengelilinhi bumi.


Sekalipun demikian, ada di antara mereka yang memahami alam raya ini dengan akal rasiaonya. Para ilmuan yang ada pada saat itu, salah satunya adalah: Aristoteles, dia berpendapat bahwa pusat jagad raya adalah bumi sedangkan bumi dalam keadaan tenang, tidak bergrak dan tidak berputar. Semua gerak benda-benda angkasa mengitari bumi. Lintasan masing-masing benda angkasa berbentuk lingkaran. Sedangkan peristiwa gerhana misalnya tidak lagi dipandang sebagai adanya raksasa penelan bulan, melainkan merupakan peristiwa alam.


Pandangan manusia terhadap jagad raya mulai saat itu umumnya mengikuti pandangan aritoteles yaitu: GEOSENTRIS yakni bumi sebagai pusat peredaran benda-benda langit.


2) Ilmu falak dalam peradaban islam


Sekitar tiga ratus tahun setelah wafatnya nabi Muahamad SAW, negara-negara islam telah memiliki kkebudayaan dan pengetahuan tinggi. Banyak sekali ilmuan muslim bemunculan dengan hasil karyannya yang gemilang.


Pada thn 773 M, seorang pengembara India menyerahkan sebuah buku data astronomis berjudul “Sindbind” atau “Sidbanta” kepada kerajaan islam di Baghdad. Oleh khalifah Abu ja’far al-mansur, diperintahkan agar buku itu diterjemahkan kedalam bahasa arab. Perintah ini di lakukan oleh Muhammad Ibn Ibrahim al-Fazari. Atas usahanya inilah Al-Fazari dikenal sebagai ahli ilmu falaq yang pertama di dunia islam.


Di samping itu, Al-khawarizmi menemukan bahwa zodiak atau ekliptika itu miring sebesar 23.5 derajat terhadap ekuator, serta memperbaiki data astronomis yang ada pada buku terjemahan sindhind.


Dua buah buku karyanya adalah Al-muksbtasbar fihisabil jabrwal muqabalah dan Suratul ardl merupakn buku pennting dalam bidang ilmu falak, sehingga banyak diikuti oleh para ahli ilmu falak berikutnya.


Selain para tokoh di atas, Ulugh Bek ahli astronomi asal Iskandaria dengan observatoriumnya berhasil menyusun table data astronomi yang banyak digunakan pada perkembangan ilmu falak masa-masa selanjutnya.


Hal demikian inilah yang menyebabkan istilah-istilah astronomi yang berkembang sekarang ini banyak menggunakan bahasa arab, misalnya nadir, mintaqotul buruj dan lain sebagainya.


Sekalipun ilmu falak dalam perdaban islam sedah cukup maju, namun yang patut dicatat adalah bahwa pandangan terhadp alam masih mengikuti pandangan aritoteles yaitu geosentris .


3) Ilmu falak dalam peradaban Eropa


Pada masa negara-negara islam mencapai kejayaannya, bangsa eropa masih berada pada ketertinggalan, bangsa eropa mulai tertarik pada ilmu pengetahuan seperti yang telah di pelajari orang-orang islam yang sudah demikian tinggi serta penemuan-penemuan diberbagai cabang ilmu pengetahuan, pendapat-pendapat ilmuan muslim mulai ditentang oleh aliran muslim kolot.


Sementara itu, bangsa eropa mulai maju kearah kebudayaan yang kian manju. Mereka mempelajari semua peninggalan kebudayaan bangsa arab yang telah runtuh dari kejayaannya mereka mengambil manfaat dari sejarah yang telah dicapai bangsa arab mereka menginginkan kebangsaan yang jaya dan pemimpin dunia.


Untuk mencapai tujuan ini antara lain yang dilakukan adalah menterjemahkan buku-buku ilmu falak kedalam bahasa eropa misalnya, buku Almukhtashar fi Hisabil Jabrwal Muqabalahkarya Al-khawarijmi diterjemahkan kedalam bahasa latin oleh Grard dari Cremona. Ilmuan eropa pada dekade ini adalah Galilei Galileo (1564-1642 M), Nicolas Copernikus (143-1543 M) dan lain-lain.




4) Ilmu Falak Di Indonesia


a. Ilmu falak pada awal perkembangan di Indonesia


Sejak adanya penanggalan Hindu dan penanggalan Islam di Indonesia, hususnya di Pulau Jawa serta adanya penanggalan Jawa Islam oleh Sultan Agung, sebenarnya bangsa indonesias sudah mengenal ilmu falak.


Kemudian seiring dengan kembalinya para ulama’ muda ke Indonesia dari bermukim di Mekah pada awal abad 20 M, ilmu falak mulai tumbuh dan berkembang di tanah air ini, mereka mengajarkannya kepada santrinya di Indonesia.


Diantaranya adalah Syeh Abdurahman bin Ahmad Al-misri ulama’ muda yang belajar kepadanya adalah Ahmad Dahlan As-Simarani dan kemudian mereka ajarkan lagi kepada santrinya dan seterusnya.




b. Ilmu Falak Pada Perkembangan Baru


Dengan berkembangnya ilmu falak di Indonesia dan juga para ahli ilmu Falak banyak sekali buku-buku ilmu falak dengan karya-Karyanya Antara lain Adalah Sebagai Berikut:


ü Abdul faqih (Demak ),karyanya “Al-Kutub Falakiyah”


ü Abdul falah ( Gresik) , karyanya “ Muzakarotul Hisab”


ü Abdul badawi (Yogyakarta) , karyanya “ Hisab hakiki”


c. Ilmu Falak Pada Computer


Pada zaman sekarang ini muncualah program-program software yang menyiapkan sekaligus melakukan perhitungan , sehingga program ini di rasa lebih praktis dan lebih mudah bagi pemakainya. Program ini misalnya “Mawaqit” yang di program oleh ICMI Korwil Belanda pada tahun 1993, program “Falakiyah Najmi” oleh Nuril Fuad pada tahun 1995, program “Astinfo” oleh jurusan jurusan MIPA ITB Bandug tahun 1996. Dan masih banyak lagi lainnya.



C. MANFAAT MEMPELAJARI ILMU FALAK


Dalam penggunaan praktis, ilmu falak merupakan ilmu yang mempelajari tata lintas pergerakan bulan dan matahari dalam orbitnya secara sistematis dan ilmiah demi kepentingan manusia. Ibn Khaldun (w. 808 H) dalam “Muqaddimah”nya mendefinisikan ilmu ini sebagai ilmu yang membahas tentang pergerakan bintang-bintang (planet-planet) yang tetap, bergerak dan gumpalan-gumpalan awan yang berhamburan. Makna yang hampir sama juga dikemukakan al-Khawarizmi (w. 387 H) dalam ‘Mafatih al-‘Ulmu’nya.


Ilmu falak sebagai ilmu yang mempelajari benda-benda angkasa selalu dibutuhkan oleh manusia. Dari penelaahan berbagai benda-benda angkasa ini manusia dapat mengetahui dan memanfaatkan banyak hal. Ilmu ini selalu ada dan dibutuhkan dalam kehidupan manusia dan selalu dibicarakan orang disetiap waktu dan zaman. Hal demikian mengingat betapa penting dan menariknya ilmu ini. Mengamati langit, yang merupakan kegiatan utama ilmu falak adalah aktifitas pengamatan benda-benda angkasa alamiah ciptaan Allah Swt yang selalu berubah dan bergerak serta menawarkan berbagai tantangan bagi para pengamatnya. Dahulu, dan hingga kini, langit atau angkasa merupakan obyek wisata yang menarik dan banyak digemari manusia.


Obyek pembahasan utama ilmu falak syar'i dalam Islam adalah fenomena bulan dan matahari. Fenomena alamiah dari dua benda angkasa ini menjadi wasilah kebolehan dan batas waktu ibadah seorang muslim seperti batas waktu salat, puasa dan kiblat yang diperkuat oleh berbagai nash al-Qur’an dan as-Sunnah. Pembahasan falak syar’î secara garis besar meliputi empat hal: (1) penetapan awal-awal bulan kamariah, (2) penetapan waktu-waktu salat, (3) penentuan arah dan bayang kiblat, dan (4) penentuan terjadinya gerhana (baik gerhana matahari maupun gerhana bulan).


Dengan memplajari ilmu Falak maka diharapkan akan dapat:


1. Menjelaskan berbagai konsep tentang dasar-dasar Astronomi yang berkaaitan dengan penentuan waktu-waktu ibadah.


2. Menjelaskan peranan Ilmu Falak pada awal penentuaan waktu Sholat.


3. Melakukan penghitungan awal waktu Sholat dengan benar.


4. Menyusun jadwal waktu Sholat dan Imsyakiah.


5. Menghitung sekaligus mengukur arah Kiblat.


6. Menghitung sekaligus memprediksikan kapan waktu-waktu ibadah seperti awal dan akhir puasa itu tiba.


7. Membuat kalender Masehi atau Hijriyah.


8. Mengkritisi arah kiblat dan mushala yang ada dan diasumsikan tidak sesuai dengan teori-teori Ilmu Falak.





9. Menumbuhkan sifat toleran bila dari hasil hisab dipridiksi akan terjadi perbedaan dalam berhari raya misalnya.


source: here



Materi Terkait:



Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel