Abortus : Pengertian, Penyebab, Gambaran Klinis, Diagnosa dan Pencegahannya

Abortus : Pengertian, Penyebab, Gambaran Klinis, Diagnosa dan Pencegahannya


Definisi
Terhentinya proses kehamilan sebelum janin dapat hidup di luar kandungan. Sebagai batasan digunakan kehamilan kurang dari 22 minggu atau berat janin kurang dari 500 gram.

Penyebab
Sebagian besar disebabkan karena kelainan kromosom hasil konsepsi. Beberapa penyebab lain adalah trauma, kelainan alat kandungan dan sebab yang tidak diketahui.
Gambaran Klinis

Adanya gejala kehamilan (terlambat haid, mual/ muntah pada pagi hari) yang disertai perdarahan pervaginam (mulai bercak sampai bergumpal) dan / atau nyeri perut bagian bawah, mengarahkan ke diagnosis abortus.Abortus Imminens (Ancaman Keguguran) Ditandai dengan perdarahan pervaginam sedikit, nyeri perut tidak ada atau sedikit. Belum ada pembukaan serviksAbortus Insipiens (Keguguran sedang berlangsung) Perdarahan pervaginam banyak (dapat sampai bergumpal-gumpal), nyeri perut hebat, terdapat pembukaan serviks. Kadang-kadang tampak jaringan hasil konsepsi di ostium serviks.Abortus Inkompletus (Keguguran tidak lengkap) Perdarahan pervaginam banyak, nyeri perut sedangsampai hebat. Riwayat keluar jaringan hasil konsepsi sebagian, ostium serviks bisa masih terbuka atau mulai tertutup.Abortus Kompletus (Keguguran lengkap) Perdarahan pervaginam mulai berkurang – berhenti, tanpa nyeri perut, ostium serviks sudah tertutup. Riwayat keluar jaringan hasil konsepsi utuh, seluruhnya.Missed Abortion (Keguguran yang tertahan) Abortus dengan hasil konsepsi tetap tertahan intra uterin selama 2 minggu atau lebih. Riwayat perdarahan pervaginam sedikit, tanpa nyeri perut, ostium serviks masih tertutup. Pembesaran uterus tidak sesuai (lebih kecil) dari usia gestasi yang seharusnya.

Diagnosis

Terlambat Haid (amenorhea) kurang dari 22 minggu.Perdarahan pervaginam, mungkin disertai jaringan hasil konsepsi.Rasa nyeri di daerah atas simpisis.Pembukaan ostium serviks.

Penatalaksanaan
Pada puskesmas non perawatan :

Abortus Imminens

Tirah baring sedikitnya 2 – 3 hari (sebaiknya rawat inap)
Pantang senggama
Setelah tirah baring 3 hari, evaluasi ulang diagnosis, bila masih abortus imminens tirah baring di lanjutkanMobilisasi bertahap (duduk – berdiri – berjalan) dimulai apabila diyakini tidak ada perdarahan pervaginam 24 jam

Abortus tingkat selanjutnya

Bila mungkin lakukan stabilisasi keadaan umum dengan pembebasan jalan nafas, pemberian oksigenasi (O2 2 – 4 liter per menit), pemasangan cairan intravena kristaloid (Ringer Laktat / Ringer Asetat / NaCl 0,9 %) sesuai pedoman resusitasi.Pasien dirujuk setelah tanda vital dalam batas normal ke Puskesmas Perawatan atau RS

Pada puskesmas perawatan

Abortus Imminens

Seperti pada Puskesmas non perawatanAbortus InsipiensAntibiotika profilaksis : Ampisilin i.v sebelum tindakan kuretase.Perlu segera dilakukan pengeluaran hasil konsepsi dan pengosongan kavum uteri. Dapat dilakukan dengan abortus tang, sendok kuret, dan kuret hisapUterotonika : Oksitosin 10 IU i.m

Abortus Inkompletus
Perlu segera dilakukan pengosongan kavum uteri. Dapat dilakukan dengan abortus tang, sendok kuret, dan kuret hisap

Segera atasi kegawatdaruratan :

Oksigenisasi 2 – 4 liter/menitPemberian cairan i.v kristaloid (NaCl 0,9%, Ringer Laktat, Ringer Asetat)Transfusi bila Hb kurang dari ‘ 3d 8 g/dl

Abortus Kompletus

Evaluasi adakah komplikasi abortus (anemia dan infeksi)Apabila dijumpai komplikasi, penatalaksanaan disesuaikanApabila tanpa komplikasi, tidak perlu penatalaksanaan khusus.

Missed Abortion

Evaluasi hematologi rutin (hemoglobin, hematokrit, leukosit, trombosit) dan uji hemostasis (fibrinogen, waktu perdarahan, waktu pembekuan).Bila terjadi gangguan faal hemostasis dan hipofibrinogenemia, segera rujuk di rumah sakit yang mampu untuk transfusi trombosit / Buffy-Coat dan
komponen darah lainnya.Hasil konsepsi perlu dievakuasi dari kavum uteri. Dilaksanakan setelah dipastikan tidak terdapat gangguan faal hemostasis.

Sumber : PEDOMAN PENGOBATAN DASAR DI PUSKESMAS, DEPKES RI
READ ON WEB




Materi Terkait:



Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel