Teks Editorial / Opini (tajuk rencana): Pengertian, struktur teks, kaidah kebahasaan dan contoh teks editorial/opini


Teks Editorial / Opini (tajuk rencana): Pengertian, struktur teks, kaidah kebahasaan dan contoh teks editorial/opini

Teks editorial / opini atau bisa disebut juga sebagai tajuk rencana adalah salah satu materi di pelajaran bahasa indonesia yang diajarkan di kelas XII untuk kurikulum 2013, teks editorial banyak dimuat di berita-berita surat kabar karena teks ini sangat cocok untuk dimuat disurat kabar seperti koran dan surat kabar lainnya mengingat tema tulisannya banyak membahas sedang dibicarakan secara luas oleh masyarakat, aktual, dan faktual dan bersifat argumentatif. sehingga dapat membuat teks menjadi menarik untuk dibaca.

Di artikel kali ini saya akan jelaskan mengenai teks editorial/opini secara terperinci sehingga anda bisa membuat atau memproduksi teks editorial/opini, yang koheren sesuai dengan karakteristik teks baik secara lisan maupun tulisan dan juga anda mampu menganalisa teks editorial untuk menemukan karakteristik dari teks editorial tersebut.



Apa yang akan dijelaskan pada artikel kali ini menyangkut pengertian dari teks editorial/opini, struktur teks, kaidah kebahasaan dan juga contoh sederhana dari teks editorial/opini.


Pengertian teks Editorial/Opini
Berikut beberapa pengertian dari teks editorial/opini atau tajuk rencana


1. Teks editorial opini atau tajuk rencana adalah sikap, pandangan atau pendapat dari penerbit terhadap masalah-masalah yang sedang dibicarakan oleh masyarakat. Opini berisi pendapat dan sikap resmi suatu media sebagai institusi penerbitan terhadap persoalan aktual, fenomenal atau kontroversial yang sedang terjadi di masyarakat.


2. Teks editorial (tajuk rencana) adalah artikel pokok dalam surat kabar yang merupakan pandangan redaksi terhadap peristiwa yang sedang menjadi pembicaraan pada saat surat kabar tersebut diterbitkan.


3. Tajuk rencana (editorial) adalah sebuah tulisan di surat kabar atau koran yang berisi pendapat atau opini redaksi surat kabar/ koran tersebut terhadap permasalahan aktual.


4. Teks editorial/opini adalah teks yang berisi pendapat pribadi seseorang terhadap suatu isu/masalah aktual. Isu tersebut meliputi masalah politik, sosial, ataupun masalah ekonomi yang memiliki hubungan secara signifikan dengan politik


Struktur teks editorial/opini
Struktur teks adalah bagian-bagian terpisah yang membangun sebuah teks hingga menjadi sebuah teks yang utuh. Struktur teks editorial/opini di bagi menjadi 3 bagian yaitu pernyataan pendapat, argumentasi dan pernyataan ulang pendapat, secara lengkap seperti yang di uraikan di bawah ini:


1. Pernyataan pendapat (thesis statement)
Thesis statement adalah Pernyataan pendapat yang berisikan topik tentang sebuah permasalahan yang akan dibahas. 


2. Argumentasi
Argumentasi merupakan pendukung yang akan memperkuat opini yang hendak disampaikan. Pendukung berupa fakta-fakta tentang topik yang diangkat sehingga memberi nilai objektivitas pada tulisan daripada sekadar opini belaka. Pada bagian ini penulis berusaha meyakinkan pembaca bahwa apa yang dikemukakan itu benar.


4. Pernyataan ulang pendapat (reiteration) 
Reiteration merupakan bagaian akhir teks opini yang berisi penegasan kembali pendapat yang telah dikemukakan agar pembaca atau pendengar semakin yakin dengan pandangan yang dikemukakan, (terkadang juga terdapat argument yang disertai saran).


Kaidah kebahasaan teks editorial/opini
Kaidah kebahasaan adalah aturan dan ketentuan cara menggunakan bahasa baik secara lisan maupun tulisan, kaidah kebahasaan teks editorial/opini adalah sebagai berikut:


1. Adverbia
Adverbia atau kata keterangan (Bahasa Latin: ad, "untuk" dan verbum, "kata") adalah kelas kata yang memberikan keterangan kepada kata lain, seperti verba (kata kerja) dan adjektiva (kata sifat), yang bukan nomina (kata benda). Contoh lain dari adverbia misalnya sangat, amat, tidak.


Agar dapat meyakinkan pembaca diperlukan ekspresi kepastian yang bisa dipertegas dengan kata keterangan atau adverbia frekuentatif, yaitu adverbia yang menggambarkan makna berhubungan dengan tingkat kekerapan terjadinya sesuatu yang diterangkan adverbia itu. Kata-kata yang digunakan antara lain : 

selalu, 
biasanya, 
sebagian besar waktu, 
sering, 
kadang-kadang, 
jarang, 
dan lainnya.


2. Konjungsi
Konjungsi atau kata sambung adalah kata untuk menghubungkan kata-kata, ungkapan-ungkapan, atau kalimat-kalimat dan sebagainya, dan tidak untuk tujuan atau maksud lain. Konjungsi tidak dihubungkan dengan objek, konjungsi tidak menerangkan kata, konjungsi hanya menghubungkan kata-kata atau kalimat-kalimat dan sebagainya.


Konungsi dalam kaidah kebahasaan teks editorial/opini merupakan kata penghubung pada teks editorial seperti kata bahkan.


3. Verba Material
Verba material adalah kata kerja berimbuhan yang mengacu pada tindakan fisik, atau pun perbuatan yang dilakukan secara fisik oleh partisipan (aktor).


Struktur kalimat dari verba material adalah :
Subjek (aktor) + Verba Material + objek (sasaran)Contoh:
Budi (aktor) Menulis (verba material) buku (objek/sasaran)




4. Verba relasional
Verba relasional adalah verba yang menunjukkan hubungan intensitas (pengertian A adalah B), dan milik (mengandung pengertian A mempunyai B). Verba yang pertama tergolong ke dalam verba relasional identifikatif, sedangkan verba yang kedua dan ketiga tergolong ke dalam verba relasional atributif.


verba relasional lebih menekankan pada verba atau kata kerja yang berfungsi sebagai penghubung antara subjek dan pelengkap. kalimat yang mengandung verba relasional harus memiliki pelengkap, jika tidak maka kalimatnya akan terlihat rancu. 


Struktur kalimat dari verba relasional adalah:
Subjek + Verba relasional + pelengkapContoh:
Anak itu (subjek) merupakan (verba relasional) anak terpintar di kelas XII 




5. Verba Mental
adalah verba yang menerangkan persepsi (misalnya melihat, merasa), afeksi (misalnya suka, khawatir), dan kognisi (misalnya berpikir, mengerti). Pada verba mental terdapat partisipan pengindra (senser) dan fenomena.


Struktur kalimat dari verba relasional adalah:
Subjek + Verba mental + pelengkap
Contoh:
Ibu (subjek) khawatir (verba mental afksi) anaknya sakit (pelengkap) 


6. Kosakata
Kosa kata atau perbendaharaan kata yang digunakan untuk teks editorial memiliki karakteristik sebagai berikut : 

Aktual, yaitu sedang menjadi pembicaraan banyak orang 
Fenomenal, yaitu luar biasa, hebat, dan dapat dirasakan pancaindra 
Editorial, yaitu artikel dalam surat kabar yang mengungkapkan pendirian editor 
Imajinasi, yaitu daya pikir untuk membayangkan 
Modalitas, yaitu menyatakan cara pembicara bersikap terhadap suatu situasi dalam komunikasi antar pribadi
Nukilan, yaitu kutipan yang dicantumkan pada suatu benda
Tajuk rencana, yaitu karangan pokok dalam dalam surat kabar 
Teks opini, yaitu wadah untuk mengemukakan pikiran 
Keterangan aposisi, yaitu memberi penjelasan kata benda 
Keterangan pewatas, yaitu keterangan tambahan yang memberi keterangan kata benda

Ciri teks editorial/Opini
Agar anda dapat membedakan antara teks editorial dengan jenis teks lainnya maka salah satu yang harus anda ketahui adalah ciri-ciri dari teks itu sendiri, untuk teks editorial ciri-cirinya adalah sebagai berikut:


1. Tema tulisannya sedang dibicarakan secara luas oleh masyarakat, aktual, dan faktual 
2. Bersifat sistematis dan logis 
3. Tajuk rencana yang bersifat argumentatif 
4. Menarik untuk dibaca karena kalimatnya yang singkat, padat dan jelas.


Tujuan Teks Editorial
Sedangkan tujuan teks editoral/opini adlah sebagai berikut:


1. Mengajak masyarakat ( pembaca ) untuk ikut campur dalam isu yang sedang hangat dibicarakan
2. Memberikan pandangan kepada masyarakat terhadap isu yang sedang berkembang

Contoh teks editorial/ opini atau tajuk rencana
Berikut adalah salah satu contoh sederhana teks editorial/opini atau tajuk rencana:




Beberapa tahun terakhir ini, pemerintah berusaha memperlengkapi persenjataan dengan mengalokasikan dana yang terbilang besar, meski dirasakan belum cukup unruk memenuhi kebutuhan standar bagi sebuah negara kepulauan seperti Indonesia. (2) Pada tahun 2003, Indonesia telah mengucurkan dana sekitar 2,85 triliun rupiah untuk membeli pesawat tempur Sukoi dari Rusia. (3) Kehadiran pesawat sukoi ini semakin menambah ketangguhan peralatan tempur kita sekaligus mengobati keresahan di masyarakat, setelah sejumlah peralatan tempur milik TNI rusak termasuk pada saat dipakai untuk latihan. (4) Masih segar dalam ingatan kita, ketika pesawat F-27 milik TNI AU jatuh di Bansung dan menewaskan 24 orang anggota pasukan khas. Kejadian ini sungguh sangat memprihatinkan. (5) Bahkan tercatat dalam beberapa tahun terakhir ini sudah berulang kali terjadi peristiwa naas seperti ini, tidak saja dikalangan TNI AU, AD, AL, tetapi juga ditubuh POLRI. (6) akan tetapi, yangmungkin perlu menjadi perhatian adalah keseriusan kita dalam membangun sistem pertahanan kita.


Hasil Analisa Struktur teks editorial di atas adalah sebagai berikut:
Opini Penulis:
Opini atau pendapat adalah pikiran /pendirian seseorang. Umumnya kalimat yang mengandung opini menggunakan kata mesti, mungkin, barangkali, bisa jadi, selain, seperti, dan lain sebagainya. 


Pada kutipan tajuk rencana pada contoh di atas, opini penulis terdapat pada kalimat (1) dan (6) karena terdapat kata meski dan mungkin .


Kalimat Fakta: 
Fakta juga dapat diartikan sebagai sesuatu yang benar- benar ada atau terjadi. Fakta juga dapat berupa angka- angka yang menunjukkan suatu kepastian


fakta yang terdapat pada tajuk rencana di atas terdapat pada nomor (2) dan nomor (4), karena melibatkan angka dan kepastiannya sesuai dengan fakta yang terjadi.(af/rol)



Materi Terkait:



Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel