Perairan Darat

Perairan Darat
1) Air Tanah
 Air tanah adalah air yang terdapat dalam lapisan tanah  atau bebatuan di bawah permukaan tanah.
Penyebab perbedaan kedalaman air tanah
1.     Perbedaan topografi.
2.     Perbedaan jenis tanah
3.     Curah hujan.

Ada bermacam-macam jenis air tanah.

1)     Menurut letaknya, air tanah dapat dibedakan menjadi dua, yaitu air tanah permukaan (Freatik)dan air tanah dalam.

Jenis air tanah
Penjelasan
Contoh
Air tanah permukaan(Freatik)
tanah yang terdapat di atas lapisan tanah / batuan yang tidak tembus air (impermeable).
Air yang ada di sumur-sumur, sungai, danau dan rawa
Air tanah dalam
air tanah yang terdapat di bawah lapisan tanah/batuan yang tidak tembus air (impermeable).
Sumur bor atau artesis

 2)     Menurut asalnya air tanah dapat dibedakan menjadi air tanah yang berasal dari atmosfer(angkasa) dan air tanah yang berasal dari dalam perut bumi.

Jenis air tanah
Penjelasan
Air Vadose (meteoric)
air tanah berasal dari hujan dan pencairan salju.
air tanah turbir
air tanah yang tersimpan di dalam batuan sedimen
air tanah juvenil
air tanah yang naik dari magma bila gas-gasnya dibebaskan melalui mata air panas.


Ada 4 wilayah air tanah yaitu:

1)     Wilayah yang masih terpengaruh udara.
Pada bagian teratas dari permukaan bumi terdapat lapisan tanah yang mengandung air. Karena pengaruh gaya berat (gravitasi), air di wilayah ini akan bebas bergerak ke bawah. Tumbuh-tumbuhan memanfaatkan air pada lapisan ini untuk menopang kelangsungan hidupnya.

2)     Wilayah jenuh air.
Wilayah inilah yang disebut dengan wilayah kedalaman sumur. Kedalaman wilayah ini tergantung pada topografi, jenis tanah dan musim.

3)       Wilayah kapiler udara.
Wilayah ini merupakan peralihan antara wilayah terpengaruh udara dengan wilayah jenuh air. Air tanahnya diperoleh dari proses kapilerisasi (perembesan naik) dari wilayah jenuh air.

4)       Wilayah air dalam.
Wilayah ini berisikan air yang terdapat di bawah tanah/batuan yang tidak tembus air.


2). Danau
Danau merupakan suatu daratan yang cekung (basin) yang digenangi air yang cukup banyak. Air yang menggenangi danau bisa berasal dari mata air, air tanah, air sungai yang berpelepasan atau bermuara di danau tersebut atau bisa juga berasal dari air hujan.

Berdasarkan proses kejadiannya danau dibedakan menjadi 6 macam yaitu danau: Tektonik, Vulkanik, Tektono-Vulkanik, Karst, Glasial dan Waduk atau Bendungan.

Jenis Danau
Penjelasan
Contoh
Tektonik
danau yang terjadi akibat adanya peristiwa tektonik seperti gempa. Akibat gempa terjadi proses patahan (fault) pada permukaan tanah. Permukaan tanah yang patah mengalami pemerosotan atau ambles (subsidence) dan menjadi cekung. Selanjutnya bagian yang cekung karena ambles tersebut terisi air dan terbentuklah danau.
danau Poso, danau Tempe, danau Tondano, dan danau Towuti di Sulawesi. Danau Singkarak, danau Maninjau, dan danau Takengon di Sumatera.
Vulkanik
danau yang terdapat pada kawah lubang kepunden bekas letusan gunung berapi. Ketika gunung meletus batuan yang menutup kawasan kepunden rontok dan meninggalkan bekas lubang di sana. Ketika terjadi hujan lubang tersebut terisi air dan membentuk sebuah danau.
Danau Kelimutu di Flores, Kawah Bromo, danau gunung Lamongan di Jawa Timur, danau Batur di Bali danau Kerinci di Sumatera Barat serta Kawah gunung Kelud.

Tektono-Vulkanik
danau yang terjadi akibat proses gabungan antara proses vulkanik dengan proses tektonik. Ketika gunung berapi meletus, sebagian tanah/batuan yang menutupi gunung patah dan merosot membentuk cekungan. Selanjutnya cekungan tersebut terisi air dan terbentuklah danau.
danau Toba di Sumatera Utara
Karst
danau yang terdapat di daerah berbatu kapur. Danau jenis ini terjadi akibat adanya erosi atau pelarutan batu kapur. Bekas erosi membentuk cekungan dan cekungan terisi air sehingga terbentuklah danau.
Doline, Uvala
Glasial
danau yang terjadi karena adanya erosigletser. Pencairan es akibat erosi mengisi cekungan-cekungan yang dilewati sehingga terbentuk danau.
terdapat di perbatasan antara Amerika dengan Kanada yaitu danau Superior, danau Michigan dan danau Ontario.
Waduk atau Bendungan
danau yang sengaja dibuat oleh manusia. Pembuatan waduk biasanya berkaitan dengan kepentingan pengadaan listrik tenaga air, perikanan, pertanian dan rekreasi.
Saguling, Cirata dan Jatiluhur, Darma di Jawa Barat,

 3). Rawa
Rawa atau paya-paya adalah daerah rendah yang selalu tergenang air. Air yang menggenangi rawa bisa berupa air hujan, air sungai maupun dari sumber mata air tanah.

Ada dua jenis rawa yaitu:
1) Rawa yang airnya tidak mengalami pergantian, dan
2) Rawa yang airnya selalu mengalami pergantian.

Rawa jenis pertama tidak memiliki pintu pelepasan air sehingga airnya selalu tergenang. Sedangkan rawa jenis kedua memiliki pintu pelepasan air sehingga airnya berganti.

Rawa yang airnya tidak mengalami pergantian memiliki ciri-ciri sebagai berikut:
1)     Airnya asam atau payau, berwarna merah, kurang bagus untuk mengairi tanaman dan tidak dapat dijadikan air minum. Kadar keasaman air (pH) mencapai 4,5.
2)     Karena airnya asam, maka tidak banyak organisme (hewan maupun tumbuhtumbuhan) yang hidup.
3)     Pada bagian dasar rawa umumnya tertutup gambut yang tebal

Sedangkan rawa yang airnya mengalami pergantian memiliki ciri-ciri yang sebaliknya yaitu:
  1)     Airnya tidak terlalu asam.
2)     Banyak organisme yang hidup seperti cacing tanah, ikan serta tumbuh-tumbuhan rawa seperti eceng gondok, pohon rumbia dan lain-lain.
3)     Dapat diolah menjadi lahan pertanian.
 
Manfaat rawa bagi manusia, antara lain :
1)     Tumbuhan rawa seperti eceng gondok dapat dijadikan bahan baku pembuatan biogas dan barang-barang kerajinan anyaman seperti tas, dompet, hiasan dinding dan lain-lain,
2)     Dapat dijadikan daerah pertanian pasang surut,
3)     Sebagai lahan untuk usaha perikanan darat, dan
4)     Dapat dikembangkan menjadi daerah wisata.
 4). Sungai
Sungai adalah bagian permukaan bumi yang letaknya lebih rendah dari tanah di sekitarnya dan menjadi tempat mengalirnya air tawar menuju ke laut, danau, rawa atau ke sungai yang lain.

Berdasarkan sumber airnya sungai dibedakan menjadi tiga macam yaitu: sungai hujan, sungai gletser dan sungai campuran.

Jenis Sungai
Penjelasan
Contoh
Sungai Hujan
Sungai yang airnya berasal dari air hujan atau sumber mata air.
Sebagian besar sungai-sungai yang ada di Indonesia
Sungai Gletser,
sungai yang airnya berasal dari pencairan es.
Sungai Gangga di India (yang berhulu di Peg.Himalaya) dan hulu sungai Phein di Jerman (yang berhulu di Pegunungan Alpen)
Sungai Campuran
sungai yang airnya berasal dari pencairan es (gletser), dari hujan, dan dari sumber mata air.
sungai Digul dan sungai Mamberamo di Papua (Irian Jaya).

Berdasarkan debit airnya (volume airnya), sungai dibedakan menjadi 4 macam yaitu sungai permanen, sungai periodik, sungai episodik, dan sungai ephemeral.

Jenis Sungai
Penjelasan
Contoh
Sungai Permanen
sungai yang debit airnya sepanjang tahun relatif tetap
sungai Kapuas, Kahayan, Barito dan Mahakam di Kalimantan. Sungai Musi, Batanghari dan Indragiri di Sumatera.
Sungai Periodik
sungai yang pada waktu musim hujan airnya banyak, sedangkan pada musim kemarau airnya kecil.
sungai Bengawan Solo, dan sungai Opak di Jawa Tengah. Sungai Progo dan sungai Code di Daerah Istimewa Yogyakarta serta sungai Brantas di Jawa Timur.
Sungai Episodik
sungai yang pada musim kemarau airnya kering dan pada musim hujan airnya banyak.
Sungai Kalada di pulau Sumba
Sungai Ephemeral
sungai yang ada airnya hanya pada saat musim hujan. Pada hakekatnya sungai jenis ini hampir sama dengan jenis episodik, hanya saja pada musim hujan sungai jenis ini airnya belum tentu banyak.


Berdasarkan arah alirannya, sungai dibedakan menjadi 5 jenis yaitu sungai konsekuen, sungai subsekuen, sungai obsekuen, sungai resekuen dan sungai insekuen.

Jenis Sungai
Penjelasan
Sungai Konsekuen
sungai yang airnya mengalir mengikuti arah lereng awal
Sungai Subsekuen atau strike valley
sungai yang aliran airnya mengikuti strike batuan
Sungai Obsekuen
sungai yang aliran airnya berlawanan arah dengan sungai konsekuen atau berlawanan arah dengan kemiringan lapisan batuan serta bermuara di sungai subsekuen
Sungai Resekuen
sungai yang airnya mengalir mengikuti arah kemiringan lapisan batuan dan bermuara di sungai subsekuen.
Sungai Insekuen
sungai yang mengalir tanpa dikontrol oleh litologi maupun struktur geologi.

Berdasarkan struktur geologinya sungai dibedakan menjadi dua yaitu sungai anteseden dan sungai sungai superposed.

Jenis Sungai
Penjelasan
Sungai Anteseden
sungai yang tetap mempertahankan arah aliran airnya walaupun ada struktur geologi (batuan) yang melintang. Hal ini terjadi karena kekuatan arusnya, sehingga mampu menembus batuan yang merintanginya.
Sungai Superposed
sungai yang melintang, struktur dan prosesnya dibimbing oleh lapisan batuan yang menutupinya.

Berdasarkan pola alirannya sungai dibedakan menjadi 6 macam yaitu radial, dendritik, trellis, rektanguler dan pinate).

Jenis Sungai
Penjelasan
Radial Sentripetal
pola aliran yang mengumpul menuju ke pusat. Pola ini terdapat
di daerah basin (cekungan)
Radial sentrifugal
pola aliran yang menyebar meninggalkan pusatnya. Pola aliran ini terdapat di daerah gunung yang berbentuk kerucut
Dendritik
pola aliran yang tidak teratur. Pola alirannya seperti pohon, di mana sungai induk memperoleh aliran dari anak sungainya. Jenis ini biasanya terdapat di daerah datar atau daerah dataran pantai.
Trellis
pola aliran yang menyirip seperti daun. Aliran di daerah lipatan
Rektangular
pola aliran yang membentuk sudut siku-siku atau hampir siku-siku 90. Aliran di daerah patahan
Pinate
pola aliran di mana muara-muara anak sungainya membentuk sudut lancip
Anular
pola aliran sungai yang membentuk lingkaran. Mengalir melalui daerah berstruktur dome (kubah).


Bagian-bagian Sungai dan Ciri-cirinya

Bagian-bagian dari sungai bisa dikategorikan menjadi tiga, yaitu bagian hulu, bagian tengah dan bagian hilir.

Bagian Sungai
Ciri-ciri
Hulu
·   arusnya deras,
·   daya erosinya besar,
·   arah erosinya (terutama bagian dasar sungai) vertikal.
·   Palung sungai berbentuk V dan lerengnya cembung (convecs),
·   kadang-kadang terdapat air terjun atau jeram
·   tidak terjadi pengendapan.
Tengah
·   arusnya tidak begitu deras,
·   daya erosinya mulai berkurang,
·   arah erosi ke bagian dasar dan samping (vertikal dan horizontal),
·   palung sungai berbentuk U (konkaf),
·   mulai terjadi pengendapan (sedimentasi)
·   mulai terjadi meander yaitu kelokan sungai yang mencapai 180atau lebih.
Hilir
·   arusnya tenang,
·   daya erosi kecil dengan arah ke samping (horizontal),
·   banyak terjadi pengendapan,
·   sering terjadi meander
·   di bagian muara kadang-kadang terjadi delta serta palungnya lebar



Daerah Aliran Sungai (DAS)

Daerah Aliran Sungai sering disebut dengan Drainage Area, atau Rivers basin atau Watershed.
DAS adalah daerah yang berada di sekitar sungai, apabila terjadi turun hujan di daerah tersebut, airnya mengalir ke sungai yang bersangkutan.
DAS merupakan daerah di sekitar sungai tempat air hujan tertampung dan tempat di mana air hujan dialirkan ke sungai tersebut. DAS dibedakan menjadi dua yaitu DAS gemuk dan DAS kurus.

Jenis DAS
Penjelasan
DAS gemuk
suatu DAS yang luas sehingga memiliki daya tampung air yang besar. Sungai dengan DAS seperti ini, airnya cenderung meluap bila di bagian hulu terjadi hujan deras.
DAS kurus
DAS yang relatif tidak luas sehingga daya tampung airnya kecil. Sungai dengan DAS semacam ini luapan airnya tidak begitu hebat ketika bagian hulunya terjadi hujan lebat.

Cara menjaga kelestarian DAS antara lain tidak menggunduli hutan/tanaman-tanaman di areal DAS. Cara lainnya yaitu tidak mendirikan bangunan di areal DAS sebagai tempat pemukiman atau keperluan lainnya.

Kerusakan DAS
Dampak dari Kerusakan DAS
·       Lingkungan DAS semakin bertambah gundul,
·       Di sekitar DAS menjadi tempat pemukiman penduduk yang padat.
·       air sungai meluap, sering terjadi banjir,
·       akan terbentuk delta sungai,
·       dataran pantai (tempat bermuaranya sungai) bertambah luas.




Materi Terkait:



Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel