Identifikasi Pengendalian Pada Sistem Keamanan Jaringan


Keamanan Jaringan adalah proses untuk melindungi sistem dalam jaringan dengan mencegah dan mendeteksi penggunaan yang tidak berhak dalam jaringan.

Keamanan itu tidak dapat muncul begitu saja, tetapi harus direncanakan. Misalkan, jika kita membangun sebuah rumah, maka pintu rumah kita harus dilengkapi dengan kunci pintu. Jika kita terlupa memasukkan kunci pintu pada budget perencanaan rumah, maka kita akan dikagetkan bahwa ternyata harus keluar dana untuk menjaga keamanan. Kalau rumah kita hanya memiliki satu atau dua pintu, mungkin dampak dari budget tidak seberapa. Bayangkan bila kita mendesain sebuah hotel dengan 200 kamar dan lupa mem-budget-kan kunci pintu, maka dampaknya akan sangat besar.
Demikian pula di sisi pengamanan sebuah sistem dalam jaringan. Jika tidak kita budget-kan di awal, kita akan dikagetkan dengan kebutuhan akan adanya perangkat pengamanan (firewall, Intrusion Detection Sistem, anti virus, Dissaster Recovery Center, dan seterusnya).
Pengelolaan terhadap sistem pengendalian keamanan dapat dilihat dari sisi pengelolaan resiko (risk management). Ada tiga komponen yang memberikan kontribusi kepada Risk, yaitu Asset, Vulnerabilities, dan Threats.




Materi Terkait:



Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel